D;i;e

Ada hal yang menakutkan yang akan terjadi pada setiap manusia. Mungkin ‘menakutkan’ itu relatif. Tapi bagiku sekarang hal itu masih ‘menakutkan’. Hal ini tak bisa dihindari meskipun kamu berlindung kepada orang yang menyayangimu, kepada orang-orang hebat, jenius, bahkan pertolongan dari seluruh dunia sekalipun tak mampu menolongmu.

Kematian.

Usia muda dan tubuh sehat selalu membuat kita lalai akan satu hal ini. Merasa beumur masih lama, padahal siapa yang bisa menjamin akan bangun lagi esok hari? Dua hari yang lalu, ada sebuah kecelakaan maut di dekat rumah. Korbannya seorang wanita pengendara  motor. Ia tersenggol, lalu ada bus yang melindasnya. Tewas. Usianya mungkin masih muda. Tapi kematian begitu cepat menghampirinya.

/Sumpah aku sambil ketakutan nih ngetiknya./ Aku berharap Dia masih memberiku kesempatan untuk melaksanakan segala Amanah dari-Nya sepenuh hati dengan seluruh jiwa raga yang memang telah kujanjikan untuk selalu berada di jalanNya. Kumohon, biarkan aku memenuhi janjiku itu dulu. Janji yang satu itu saja, tidak lebih.

Kematian memang merupakan nasihat terbaik. Ia diingat bukan untuk ditakuti rasa sakitnya, rasa sedihnya karena meninggalkan orang tersayang, bukan juga untuk dihindari. Mengingat kematian seharusnya membuat diri ini lebih waspada lagi dalam melakukan segala tindakan-sekecil apapun. Lebih berhati-hati dalam segala perbuatan dan pembicaraan. Karena yang dapat menolong kita dari dahsyatnya sakaratul maut hanyalah amalan-amalan kita saja. Tidak lebih.

Hidup ini bagaikan grafik sinusoidal. Kadang naik, kadang turun. Aku harap kita-aku dan yang sedang membaca-akan berakhir saat kita berada di puncak tertinggi. Kata mereka itu bernama khusnul khotimah. Seseorang pernah berkata kepadaku bahwa akhir kehidupan seseorang itu biasanya merupakan aktivitas yang memang paling sering dilakukan oleh orang tersebut. Misalnya saja si A gemar mendengarkan musik. Maka bisa jadi akhir hidupnyapun sedang mendengarkan musik. Atau si B yang sering membaca Qur’an. Maka bisa jadi akhir hidupnya terjadi saat ia sedang membaca Qur’an.

Aku berharap, nanti-atau secepat mungkin, rasa ‘takut’ ini akan berubah menjadi rindu. Rindu bertemu denganNya.

large (1)

Dolls

Sempet ga sih kepikiran kalau manusia itu hidupnya kayak boneka. Ada yang ngatur, dan kita tinggal pasrah aja mau diapain. Iya gak? Soalnya ada yang namanya takdir. Takdir yang katanya udah digariskan pada setiap manusia.

Kalo gitu caranya sih, buat apa kita susah-susah hidup sementara kita udah pasti akan berakhir dimana, kapan, dan kayak gimana. Kita ga usah repot-repot menjalani aturan disana-sini dan melawan semua kehendak diri kalau ternyata ada kekuatan besar yang menuntun kita bakalan kemana.

Tapi, Allah SWT Maha Adil, kok.

Kalau boleh pake perumpamaan, maka hidup kita itu kaya lagi baca buku Alice In Wonderland yang jika kamu memilih A maka silakan loncat ke halaman 30 dan jika kamu memilih B maka loncat ke halaman 45. Ada hal-hal yang emang udah tertulis dari sananya, tapi kita juga berhak-dan harus-memilih pilihan yang tersedia.

Jadi tugas kita adalah memilih dan berproses. Biarkan hasil serahkan padaNya.

love

sebuah draft di 7 month ago

I think I’m in love.

Weits jangan mikir macem-macem dulu ya, karena I’m not in love with people, but with this thing. This thing is this blog. Hehehehe. Bayangin aja, sekarang tuh sebenernya lagi ngantuk banget akibat efek itb sc dan banyak tugas belom kelar semacam presentasi osbi, bikin flowchart komputasi, laporan pendos, dan lain-lain yang nyebutinnya aja udah capek. Tapi dibalik itu semua, aku selalu nyempetin buat nyampah disini. Akupun nggak ngerti kenapa. Dan that’s why I called it love.

Pft. Merasa sedikit berdosa juga sih, aku nyempetin buat hal kayak ginian tapi banyak materi kuliah yang belom ngerti, masih banyak tadarusan yang ditinggalin beberapa hari, masih banyak utang yang belom dibayar, baik ke temen atau ke abang fotokopian. eh yang terakhir ga ada hubungannya sih ya. Oh iya, masih banyak juga kalender yang belom dijual.

Btw, sekarang aku lagi berjualan kalender. Kalendernya lucu pisan sangat dan penuh motivasi juga sarat akan ilmu. Pokonya keren banget lah, wajib beli bagi siapapun yang smart. Hahahahaha.

eh ini bukan postingan buat jualan sbenernya, tapi yasudahlah sambil menyelam minum air aja.

Ngomong-ngomong menyelam minum air, kemaren pas snorkling di Pulau Pari, aku ngerasa nggak suka banget dengan kata-kata menyelam sambil minum air. Dipikir enak apa sambil renang terus airnya ketelen-telen. Malah yang ada mual banget, bikin pusing, apalagi kalo diminumnya lewat idung dan airnya adalah air laut. Mantap banget perihnya. Dan itu membuat aku cepet-cepet keatas dan give up. Bukan karena takut nelen lagi, tapi karena batuknya bikin pusing dan lemes jadi aku takut pas lagi snorkling ke yang aga dalem malah kecapean dan bikin pingsan /iya ini lebay.

Ini out of topicnya parah banget, jadi mari disudahi saja.

I Won’t Let You In

Jadi siang ini aku merasa kesepian. Bukan kode pengen ditemenin, bukan. Tapi karena pas lagi ngerjain tugas presentasi, aku ngerasa takut untuk nyalain lagu yang biasanya selalu always tidak pernah never absen untuk dinyalain, biar aga kehibur gitu pas ngerjainnya. Tapi siang ini sepi, karena aku agak ragu untuk muter lagu. Akhirnya aku hanya ditemani tugas dan keheningan. Soalnya lagu-lagu dilaptop tuh lagu barat semua semacam lady gaga, coldplay, ketipery, lorde, dan ga ada lagu indonesianya kecuali agnes dan sebuah lagu dari kampus yang berjudul mentari ._.

Why oh why aku ngerasa agak ragu untuk dengerin lagu?

Tiba-tiba aku inget video dari seorang guru inspiratif waktu SMA. Videonya itu adalah video lagu Justin bieber ‘Baby’ yang di balik dan ternyata setelah dibalik, menghasilkan pesan yang nyeremin.

Dibalik gimana?

Jadi misal ada lirik lagu ‘abcdefgh’ maka dibalik itu adalah lagu yang diputer dari h sampai a, tapi nggak akan berbentuk ‘hgfedce’ tapi bentuknya beda-beda. Pusing juga sih jelasinnya. Atau misal kamu punya piringan lagu, terus piringannya itu dibalik jadi yang harusnya diatas malah dibawah dan sebaliknya, maka itu akan ngehasilin suara yang terbalik tadi. Bisa juga dibilang reserved playing atau playing backwards. Langsung pada ngerti geura ya? Hm ini udah lama banget sih ngehitsnya, tapi untuk jadi renungan sih never ending ya kan?

Nih langsung aja ya check this out!

http://www.youtube.com/watch?v=vgphZB5lzT0

Dan plis banget jangan males ngebukanya.

Jadi, Justin Bieber (atau ‘teman’nya)  menyampaikan pesan penting:

1. Satanic New World Order, Soon, Bro!

2. The sea of bodies died, the stinking shit. Hey I’m still fresh

3. Oh, I’m The Evil ONE. Let me in, Let me in, in the war (atau world?)

Bukan hanya Jeybi tapi Agnesmo juga memiliki pesan dibalik lagu-lagunya. Salah satunya adalah lagu ‘Muda’. Boleh liat disini:

http://www.youtube.com/watch?v=E3tPEApC2Rw

Dia juga menyampaikan sebuah pesan penting : “Mari sama setan!”

Bukaaaaaaaan cuma Jb atau Agnes, tapi juga Beyonce, bahkan lagu jadulnya Madonna juga ada. Bolehlah Anda-Anda cari aja sendiri ya hehehehe.

Jadi udah tau kan kenapa agak ragu? Soalnya aku takut kena sihir dari backwardnya lagu-lagu tersebut. Kebanyakan sih lagu barat, dan sialnya lagu Agnes juga ternyata._. Jadi harus dengerin apa dongggggg? Agak setres juga sih rasanya dunia tanpa lagu. Bahkan jujur aku masih belum bisa lepas dari lagu-lagu tersebut, rasanya hidup ga lengkap aja gitu ya kalo nggak dengerin myuzik.

Dan sekarang aku sedang berperang melawan diri sendiri dalam melawan keinginan download lagu dan dengerin lagu barat. Wish me luck ya!

Kesimpulan,

Mungkin mereka mencoba mengingatkan kita, bahwa di dunia ini sedang ada peperangan. Peperangan antara pasukan setan dan juga Pasukan Tuhan (ALLAH SWT). So, jangan merasa aman!

nb: Buat yang ga percaya mendingan download langsung aplikasi buat ngebackward lagu dan dengerin sendiri. Bukan cuma lagu JB Agnes Beyonce atau Madonna doang, tapi Jay-Z dan suer-banyak-banget- yang lagunya kalo di backwardin bakal menyampaikan pesan dari ‘the evil one’ kepada kamu.

Jadi, mereka hebat banget ga sih.

large

R.O.S.H

Kalau kata Nofal sih gini:

“Berawal dari ngobrol bersama, lalu berlanjut ke confrence dan berkumpul untuk “ngopi” bersama di rumah Shofia {Opie} menjadikan kami semakin dekat. Demi tercapainya cita-cita masing-masing individual terbentuklah sebuah geng baru, ROSH (Rumah Opi Sepanjang Hayat)”

Sebenernya kita sekedar temen sering ngumpul doang sih, bukan genk motor yang akan ngebacok kalian kalau jalan lebih dari jam 9 malem. Rosh ini kadang juga bisa disebut sebagai geng wacana karena dalam hidup kami, banyak sekali ngerencanain rencana-rencana yang pada akhirnya amat sangat jarang terealisasikan. Btw, namanya pun bukan hanya Rosh, tapi kadang bisa ganti menjadi Asep Portal, ROSHARKOS, Ujang Brindil, atau apapun weh terserah Mufti si pengubah nama.

13 November kemaren, saat aku lagi mengulik fisika matematika (karena udah ketinggalan dua bab yang belom dimengerti) sambil tiduran dan dengerin lagu dikamar dalam posisi yang sangat pw, tiba-tiba mama manggil dan nyuruh nyuguhin makanan buat tamu keatas. Omaygat rasanya males banget, dengan ogah-ogahan aku pun ganti baju pake cardigan, kerudung langsung yang kumel,dan roknya pake mukena u,u

Pas keatas, lampunya masih gelap, kayaknya sih tamunya belom dateng.

Eh, pas ditangga, ternyata aku emang ngeliat banyak orang, udah gitu aku senyumin aja ya soalnya wajah mereka ga keliatan sama sekali (ga pk kacamata). Daaaaaaan gues whattttt? Ternyata setelah udah deket mereka adalah Rosh yang sedang bawa dunkin donat plus lilin-lilin sambil nyanyi lagu ulang taun. Antara mimpi dan enggak aku pun kebingungan.

Jujur aja, taun ini ulang taun ter-nggak-ngarep-apa-apa. Malah kalau Fadila nggak ngucapin jam 12 malem aku kayaknya lupa kalau hari itu lagi ulang taun. Tapi kedatangan Rosh cukup bikin terharu juga, masih ada orang yang peduli sama orang yang ga bisa berteman ini, hix hix.

Makasih Rosh, semoga wacana-wacana dalam hidup kita akan segera terealisasikan.

Nih, khusus buat kalian

Rose untuk Rosh
Rose untuk Rosh

Belajar dari Keterkagetan Saat Osjur dan Diklat.

Osjur.

Suka kaget nggak sih pas malem agitasi osjur ternyata banyak banget kesalahan kecil kita yang jadi masalah besar? Padahal kesalahan itu pada awalnya nggak terlalu dianggep sama kita–para yang diosjur–nya. Oke contohnya aja saat diksar hari ke-sekian dimana kami disuruh bawa spek lapangan yang salah satunya adalah alat mandi. Kami, baruna, malah bawa cuma sabun doang shampo sabun doang, atau shampo sabun plus anduk. Salah ngga sih? Asa ngga kan ya? Tapi….. do you know what happened to us in selasar danlap????????

Jadi disitu kami disalahin karena gak bawa alat mandi lengkap, karena harusnya bawa alat mandi tuh sikat gigi, odol, sabun, sampo, anduk. Kami malah lupa bawa sikat gigi+odolnya, malah ada yg bawa sikat gigi+shampo doang, aneh ga sih.

Atau pas diklat medik, obat yang masih bersegel aja, yang dalam ngilangin segelnya tinggal robek dikit doang beberapa detik aja, sering jadi masalah yang membuat para camedikers harus memisahkan diri dan dapet hukuman yang lumayan malesin. Kata pendiklat gini, “Jangan dibuka sekarang! udah telat!”

this is what will happened in akhirat kelak. Dengan kekagetan yang akan lebih banyak lebih super dan lebih extrim dari pada kaget-kaget saat osjur atau diklat.

Pasti akan banyak rasa kaget karena hal-hal kecil dalam hidup ini yang terlalu kita abaikan. Sehingga nantinya malah menbuat kita jatuh kedalam hukuman. Hukuman. Hukumannya kan neraka.

Mungkin ngegosip bareng temen yang cuman lima detik bisa bikin lidah ini dipotong-potong ditaburi nanah lalu dibakar api selama beratus taun dineraka.

Mungkin beberapa helai rambut yang males untuk dimasukin ke kerudung karena keluar-keluar mulu lewat pipi akan membuat rambut kita nanti dijambak dan ditarik selama puluhan tahun.

Mungkin sebuah titik di tangan yang nggak terkena air wudhu nantinya akan digantikan dengan air neraka (maksudnya api guys).

Mungkin pegangan sekedar salam kenalan sama lawan jenis yang udah dianggap biasa bakal membuat tangan ini kenalan juga sama besi panas.

Mungkin shaum-shaum sunnah selama ini gak dianggap karena kita malah riya dengan ngapdet di twitter “asik bentar lagi buka puasa” atau “Alhamdulilah saum hari ini lancar” yang secara sadar gak sadar itu adalah perbuatan riya yang ngapus semua amalan kita.

Mungkin………….terlalu banyak kemungkinan yang bisa terjadi dari hal-hal kecil. Apa lagi hal-hal yang besar dan udah pasti dosa. Boleh mention ga? Misalnya aja nyontek, melalaikan solat (apalagi gak solat), pacaran, ga nutup aurat, dan lain-lain.

Diosjur aja, seperfect-perfectnya kita, selalu aja ada kesalahan yang ga sengaja terlupakan dan jadi masalah.

Apalagi yang nggak perfect.

Apalagi nanti pas yang ngosjurnya adalah Penguasa Dunia.