Do not hear them

Sebelum masuk oseanografi, aku udah punya gambaran dari perkataan orang banyak kalau oseanografi ini jurusannya susah banget banget banget. Setelah masuk, aku ngerasa emang susah sih, (emang ada ya jurusan lain yg gampang?) tapi semua itu ga akan se lebay yang mereka katakan seandainya kita punya temen untuk bersusah susah bareng dan temen nginep saat ujian. Dalam hal ini aku thanks to baruna juga thanks to qoni yang bikin beneran belajar sebelum ujian.

Saat masuk semester yang katanya nerakanya ose; semester 5. Banyak orang bilang, “Kalau pas smt 4 kamu ga tidur 1 atau 2 hari, di semester ini bisa ga tidur sampe 4 hari!” Buset. Perasaan pas semester empat pun aku selalu tidur tiap hari deh. Aku ga bisa bayangin segimana syaitonnya semester 5 yang bikin orang ga tidur bberapa hari.

Tapi alhamdulillah sahabat, (jd kaya ceramah ya) rupanya aku orang yang kurang ideal dalam menyempurnakan tugas akademik sehingga aku ngerasa terlalu ‘bodo amat yg penting ngumpulin’. Hal itu membuat aku tetep tidur tiap hari, ga ada begadang kecuali sehari di praktikum arus terakhir dimana besoknya ada acara himpunan bernama poseidon. Namun hal itu dibayar dengan nilai praktikum gelombang yang kecil, tiap hari ngampus sampe malem, dan beberapa praktikum telat ngumpulin. Sebenenya emang agak dying juga dalam semester ini, tapi karena liat orang lain juga banyak yang menjalani hal sama, jadi santai aja. Bye bye ‘ga akan tidur 4 hari!’

Kemarin, saat di bandara menuju bitung untuk pelayaran, aku ditanya oleh semua orang mengenai sebuah pertanyaan mainstream saat itu: ‘udah pernah ikut cruise sebelumnya?’ Yaa tentu saja aku bilang belom. Kbanyakan reaksi mereka adalah kaget. ‘Masa anak ose belum pernah pelayaran?’ Dan paling banyak yang kaget karena ‘lah emang kuat cruise pertamanya 18 hari??’ Jawabannya ya manakutau orang belom dicoba. Beberapa hari kemudian, ada lagi orang kkp yang bilang, ‘ah mabok mabok di 3 hari pertama cruise mah wajar, muntahin aja, itu kan adaptasi’. Banyak banget orang yang ngomong gitu. Seolah olah mereka bilang kalau aku pasti bakal mabok karena cruise yang lama dan medan yang ombaknya tinggi ini. Tapi aku berusaha pasrah; aku ga mau mabok, tapi kalopun mabok sih ya udah.

Akhirnya di hari ke 2 dimana goyangan kapal mulai dahsyat bagi newbie seperti aku, aku mulai pusing dan mual. Semua orang pada turun ke kamar dan kapal jadi sepi. Tapi aku mensugestikan; jangan mabok pi cape loh muntah mulu tuh. Akhirnya aku stay di ruang karaoke sambil tiduran di sofa baca baca buku lipi. Makan siang pun sepi, sambil nahan kegoyahan badan dan kepala, aku makan bersama sisa manusia yang ga turun ke bawah; cuma berlima. Setlah hari itu, gelombang mengecil membesar tapi aku udah ga terlalu strugling dalam menghadapi ombak gede. Bye bye ‘wajar kok mabok 3 hari dan diem dikamar terus’ (tapi gatau si kalo cruise nya di selatan jawa mah)

Tapi ada juga suatu kisah sedih. Aku ga pernah denger orang bilang kolokium itu susah, tinggal baca paper dan nulis. Tapi rupanya ini adalah semester lebih neraka dari semester 5 karena mengenai mental dan fisik banget (apalagi jika kamu baru bimbingan h-7 uts dengan topik baru). Gatau deh semester TA gimana. Mungkin ini yang namanya ‘jurusan ose tuh susah banget banget banget’

Intinya dari tulisan ini, just do it your way. Jangan terlalu dengerin dan terlalu kesugesti sama omongan orang yang negatif. Karena sebenarnya suara diri sendiri bakalan lebih berpengaruh. Sekian.

20151025-080204 AM.jpg
Pengen.cruise.lagi.daripada.kolokium.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s