FAQ

Apa banget gitu yah udah tingkat empat tapi masih bahas-bahas SMA. Engga sih, bukan gitu, tapi aku hanya ingin meluruskan rumor-rumor seputar SMA Alfa Centauri dari sudut pandang seorang alumni angkatan tujuh. Iya, Alcen emang masih sangat muda.

Berawal dari pertanyaan pas aku les LIA kelas 2. Seorang guru nanya, “Kamu anak alcen? Wah wah kereeen. Tapi udah mahal banget ya?” terus di bimbel Daniel, aku juga di tanya, “Ih enak ya kamu mah sekolannya gratis…eh iya kan Alcen sekolahnya gratiss?” Terus kalo dari sisi lainnya ada yang nanya, “Enak gitu di alcen? Kan tempatnya kaya SSC?” Dia mau bilang sekolahnya kecil tapi ga enak kali yah wkkw. Tapi yang paling sering mah apa cik……….”Hah? Alcen? apaan tuh? Baru denger?”

*elus dada*

Aku juga bukan alumni yang bangga banget gitu. Biasa weh. Tapi gak tega euy kalau orang ngomong macem-macem soal alcent.

Jadi sejarahnya tuh gini ya sodara-sodara

Alsen emang awal mulanya banget di buat untuk sekolah anak-anak yang tidak mampu. Sehingga waktu angkatan awal semua siswa emang di gratiskan dan malah sekalian di les in SSC. Karena jumlahnya yang sedikit, dan guru SSC kan emang ga sembarangan, jadilah mereka para siswa-siswa yang melanjutkan kuliah di ITB. Kan asa keren bagi anak SMA mah. Angkatan selanjutnya juga gitu. Banyak banget yang masuk ITB karena emang ditujukannya kesana. Lama-lama karena banyak banget yang minat, jadi aja mulai pake bayaran tapi kalau punya SKTM bakal digratisin.

Pas angkatan tujuh, kami sudah mulai memasuki masa-masa dimana Alsen mulai pake bayaran rada mahal untuk ukuran sekolah baru. Tapi kalem, kemahalan ini bisa diatasi kalau ngobrol sama kepala sekolah.

Pas aku kelas 2, ada lah sebuah inovasi belajar secara digital yang namanya SSDLS. Disitu emang kerasa banget manfaatnya, dimana kita bisa belajar kapanpun dimanapun karena di program tersebut udah kumplit banget; ada video guru ngajar, ada soal, ada pembahasan, ada rekaman hafalan, dll. Tapi ya itu ge aku mah jarang dipake, paling pas mau ujian aja. Nah sejak ini lah alcen mulai mahals bingit karena emang pas masuk kamu udah sekalian di kasih leptop plus program SSDLS yang yahud itu.
Selain itu, fasilitas sekolah juga enak—ya gimana we kamu kalo les SSC. Ada AC yang bikin kalo seorang pilek besoknya sekelas jadi ketular, ada TV di setiap kelas yang bikin kita nonton spongebob sambil nunggu bel, juga proyektor yang bikin kami nonton film mulu kalo ga ada guru, sistem absen kami juga udah pake fingerprint. Dulu mah gatau kenapa asa keren gitu yah, tapi dipikir-pikir sekarang sih biasa aja. Oiya kami juga kalo malem ada bimbel online…kalau aku biasanya bolos gara gara malah YM an…..dan emang mabok juga sih pagi sekolah sore bimbel dan malem bimbel online.

Udah gitu, ada juga yang bingung, “Alsen sekolah islam ya? Eh apa bukan?”

Jawabannya adalah bukan. Kami sekolah umum aja, hanyaaaa emang banyak yang kerudungan karena hal-hal yang ga bisa aku sebut disini. Tapi kan yayasan kita namanya Taqwa Cerdas Kreatif, jadi tetep aja sedikit memasukkan keagamaan seperti dengan adanya pelajaran Tahfiz dan Bahasa Arab. Tapi gatau deh sekarang mah.

Lalu sekolahnya kecil? Emang nyaman?

Nyaman banget malah, kami jadi tau semua orang di satu angkatan. (Kalau angkatan bawah sih gatau da beda gedung). Lagian sekelas juga dibatasin kali, maksimal 25 orang—biasanya sih kurang.

Terus bimbel SSC gratis?

Waktu jaman aku sih gratisnya pas kelas 2 dan kelas 3, tapi sekarang karena bayarannya emang udah jauh lebih besar dari jaman aku, mereka dapet dari kelas 1 sampai kelas 3. Kami juga super camp tiap mau SNMPTN. Kalau orang biasa kan bayarnya jutaan, kita sih udah sepaket sama sekolah xixixi. Kelas bimbel beda sama kelas sekolah biasa, soalnya kalau kelas bimbel udah di klasifikasi berdasarkan kepintaran (hiksssssss)

Anak alcent akademik banget ya?

Mungkin iya. Karena emang dari atasannya udah di target setiap tahun berapa jumlah yang masuk universitas negri. Dan mereka emang ngejar itu banget. Sehingga kegiatas diluar akademik sedikit. Selain itu, jadwal belajar juga padet pisun. Orang lain masih libur kami biasanya udah masuk, dan orang lain libur, kami masih belajar……….bukan keinginan siswa sih, tapi ya ‘resiko’ udah memilih disini emang gitu.

Lovember

Aku pernah mengikuti pelatihan menulis tahun lalu yang diisi oleh Tere Liye. Katanya; tulisan paling mudah itu adalah tulisan tentang cinta. Perasaan, laki-laki, dan wanita. Ketiga hal itu tinggal dikreativitaskan sendiri saja bagaimana akan menuangkannya. Bisa jadi mereka menjalin hubungan lalu ada yang selingkuh, ada yang jahat, ada yang romantis, dll sesuai keinginan anda. Mudah karena ini hal paling sering dialami manusia dari masa ke masa, ringan.

Namun dalam dunia nyata,ada dua jalan yang bisa kau pilih saat memiliki perasaan naksir. Pertama adalah jalan yang mudah.

Untuk mengikuti naluri saat sedang menyukai sesama akan mudah karena pada setiap pencapaiannya tentu kau akan senang. Kalau tetiba malam hari galau bisa tinggal chat sampe subuh (kalo si dianya maueun). Kalau ketemu dan pengen ngobrol atau jalan-jalan,ya tinggal ajak aja. Kalau misalkan udah suka banget dan ingin memiliki dirinya juga gampang tinggal tembak aja, paling juga pacaran atau kalau ditolak ya maap wkwk. Saat sedang suka seseorang pasti ide dikepala buat nulis akan lebih terasah; jadi nyampah di timeline LINE lah, update di segala sosmed, posting diinstagram so sok bijak padahal selfi, dan hal lain yang kalau dilakukan saat ‘waras’ rasanya asa eweuh gawe gitu. Semua hal ini akan tambah mudah kalau kita mengabaikan harga diri dan gengsi. Bukti dari kemudahan ini tinggal tengok kanan kiri atau mungkin tengok diri sendiri.

Mau tahu gimana cara yang susah? Yang susah adalah bagaimana mengendalikannya. Misalnya diwaktu baper pisan lalu kau mencoba untuk mengalihkannya ke hal lain. Tidak semudah yang kamu bayangkan, mungkin ada adegan ujug-ujug nangis gara-gara baca novel, ada juga saat bingung harus ngapain, kalau yang udah berasa dalem banget tapi hanya diketahui diri sendiri mungin hanya bisa curhat saat tahajjud, segala kenggajelasan perasaan juga ditumpahkan lewat ngaji (subhanallah ga), mungkin ada juga masa masa ngebego2in diri sendiri, dan lain sebagainya. Sulit. Manusia memang lebih banyak memilih yang mudah dalam menghadapi perasaan menyukai lawan jenis. Lalu kenapa mesti ada pilihan yang ‘sulit’?

Pilihan yang sulit ini cukup sulit karena butuh keyakinan yang kuat bahwa untuk menjadi jodoh, yang usaha secara langsung bukan manusia. Tetapi Tuhan dan Takdir. Ya kalau mau apa-apa juga kan harus usaha! iya benar, tapi dalam hal ini bukan dengan cara ‘mendekati’ si yang kita inginkan. Lagi-lagi ini sedikit klise apalagi untuk kaum terpelajar pemain logika yang membutuhkan bukti. Usaha yang bisa kita lakukan hanyalah sebatas mengeksplor diri bagaimana untuk terus menjadi lebih baik. Karena kata Allah laki-laki yang baik untuk perempuan yang baik, begitupun sebaliknya. Lalu Allah juga menyuruh dalam bahasa ekstrimnya mah: jangan dekati zina. Fyi mendekati zina itu dikategorikan dalam banyak hal; ada zina tangan, mata, bahkan hati.

Alasan lainnya, adalah untuk menjaga diri kita hanya untuk future husband/wifey. Kata bu guru waktu smp pernah bilang, kalian mau gitu punya suami yang dulunya deket sama banyak cewe? Udah gitu gatau juga kan deketnya sedeket apa? Kita hanya bilang, engga mau buuu. Yah, makanya kitapun jaga diri sebaik mungkin kalau mau kaya gitu.

Aku menulis ini pun bukan berarti aku menjalani yang ‘sulit’, ada kalanya aku juga melakukan hal hal sesuai keinginan, dan lainnya. Ini hanya tulisan tentang hal yang ideal menurut yang aku pahami. Maaf kalau salah dan kalau munafik huhuhuhuhuhu.

Nenek Moyang = Cari Aman

Sejujurnya, dulu, kalau baca terjemahan Qur’an rasanya kaya lagi didongengin. Apalagi waktu SD, dimana yang diceritakan adalah kisah nabi-nabi. Ya, aku tau teori: Qur’an itu pedoman hidup.

Tapi, teori dan kenyataan bertolak belakang, karena aku masih menganggap Qur’an hanya kisah cerita masa lalu semata yang entah apa korelasinya dengan kehidupan jaman sekarang.

Saat ilmu dan perbuatan berbeda, disitulah bodohnya manusia. Ilmunya tidak dijadikan sebagai cahaya yang menuntun ke jalan yang seharusnya. Ilmu itu hanya digunakan sebagai pijakan lulus sekolah tapi akan menjerumuskan disaat yang lain.

Kalau kita pikir baik-baik dan dalam-dalam, tentu saja isi Qur’an akan terus bisa digunakan hingga akhir zaman; sesuai janjiNya. Di zaman modern canggih hari ini pun.

Salah satu topik yang paling sering dibahas dalam Qur’an adalah mengenai kesesatan akibat mengikuti nenek moyang. Kupikir itu hanya berlaku untuk kaumnya para nabi-nabi terdahulu yang memilih menyembah berhala karena mengikuti nenek moyang. Hanya untuk kaum nabi terdahulu yang kaget karena ada agama lain yang menentang agama yang telah dianut mereka ratusan tahun. Hanya untuk kaum nabi terdahulu yang bisanya hanya mengejek agama Islam yang dulu berpengikut sedikit.

Tapi sekali lagi, Qur’an berlaku untuk setiap zaman.

Mari refleksi pada diri sendiri, apakah keyakinan yang kita miliki adalah hasil dari “cari aman” ngikut orang tua dan males mikir? Bukan males mikir, tapi kalau terlalu kritis mungkin takut sesat? Atau takut dikatain? Atau juga ga ada waktu buat mikirin Islam? Atau terlalu sibuk bikin kolo? (duh w bgt). Semoga keyakinan yang kita pilih memiliki dasar yang kuat, yang nanti kalau diakhirat Allah tanya kenapa kita Islam, kita punya jawaban hebat dan benar yang bukan: ngikut mamah ayah.

Maka sebaiknya kita tutup telinga jika ada yang mendiskreditkan siapa saja yang ingin mencari ilmu islam. Karena dari mana pemahaman yang benar itu kalau bukan dari belajar mengenai Islam. Tapi kata orang sih kalau mentoring takut malah sesat? Daripada bingung, aku jadi ingin nanya: apa bedanya ia yang “sesat” dengan kamu yang tidak mau belajar? kalau akhirnya sama-sama tidak menuju tujuan yang seharusnya?

Semacam kuliah aja, siapa yang ambis akan jadi bahan dikatain manusia. Ya gapapalah terserah. Tapi kalau ambis ngejar akhirat masih dikatain juga? Mungkin kita patut berprasangka baik kalau dia sudah punya kunci surga.

Kalau salah, salah aku. Kalau benar, dari Allah.

The 13th Friday; May Day; My Day

20151114-030949 PM.jpg
I dont have to party for every-13th November then.

Sejak aku menonton nobita, sejak aku tahu 13 adalah sial, aku jadi selalu merasa tidak beruntung. Semua keinginanku yang tidak tercapai sudah aku relakan mengingat kapasitas diri yang sudah terlalu sadar diri. Tapi akhirnya semakin besar aku semakin mengerti.
Terima kasih Allah sudah mempercayakan 22 tahun ini untuk dinikmati. Semoga sisa umur nanti bisa dipertanggung jawabkan setiap detiknya.

20151114-031700 PM.jpg
Terima kasih sangat untuk teman teman yang mendoakan; karena aku telah menghapus setiap 13 November disetiap media sosial; dan kalian masih ingat itu^^

Dont kill.

An introvert blame herself for everything she face. Hope it won’t kill her.

What sea taught us.

Laut berhasil membuatku merasa sangat kecil sekaligus merasa sangat bersyukur. Titanic memang salah kalau mau sombong. Mau sombong kepada laut yang kalau mengeluarkan kekuatannya kecil aja (read:gelombang) bisa bikin manusia bisa tumbang. Bahkan beberapa orang yang kukenal katanya sudah sering berlayar; tapi itu bukan berarti kebal. Baru pulang dari laut beberapa jam lalu, tapi aku sudah rindu laut lagi. Mungkin lebih tepatnya, lagi malas disini, tempat yang mudah bikin jemu, tapi akan dirindukan pada saatnya. tumblr_m3cj8lUjgf1qazstso1_500