FAQ

Apa banget gitu yah udah tingkat empat tapi masih bahas-bahas SMA. Engga sih, bukan gitu, tapi aku hanya ingin meluruskan rumor-rumor seputar SMA Alfa Centauri dari sudut pandang seorang alumni angkatan tujuh. Iya, Alcen emang masih sangat muda.

Berawal dari pertanyaan pas aku les LIA kelas 2. Seorang guru nanya, “Kamu anak alcen? Wah wah kereeen. Tapi udah mahal banget ya?” terus di bimbel Daniel, aku juga di tanya, “Ih enak ya kamu mah sekolannya gratis…eh iya kan Alcen sekolahnya gratiss?” Terus kalo dari sisi lainnya ada yang nanya, “Enak gitu di alcen? Kan tempatnya kaya SSC?” Dia mau bilang sekolahnya kecil tapi ga enak kali yah wkkw. Tapi yang paling sering mah apa cik……….”Hah? Alcen? apaan tuh? Baru denger?”

*elus dada*

Aku juga bukan alumni yang bangga banget gitu. Biasa weh. Tapi gak tega euy kalau orang ngomong macem-macem soal alcent.

Jadi sejarahnya tuh gini ya sodara-sodara

Alsen emang awal mulanya banget di buat untuk sekolah anak-anak yang tidak mampu. Sehingga waktu angkatan awal semua siswa emang di gratiskan dan malah sekalian di les in SSC. Karena jumlahnya yang sedikit, dan guru SSC kan emang ga sembarangan, jadilah mereka para siswa-siswa yang melanjutkan kuliah di ITB. Kan asa keren bagi anak SMA mah. Angkatan selanjutnya juga gitu. Banyak banget yang masuk ITB karena emang ditujukannya kesana. Lama-lama karena banyak banget yang minat, jadi aja mulai pake bayaran tapi kalau punya SKTM bakal digratisin.

Pas angkatan tujuh, kami sudah mulai memasuki masa-masa dimana Alsen mulai pake bayaran rada mahal untuk ukuran sekolah baru. Tapi kalem, kemahalan ini bisa diatasi kalau ngobrol sama kepala sekolah.

Pas aku kelas 2, ada lah sebuah inovasi belajar secara digital yang namanya SSDLS. Disitu emang kerasa banget manfaatnya, dimana kita bisa belajar kapanpun dimanapun karena di program tersebut udah kumplit banget; ada video guru ngajar, ada soal, ada pembahasan, ada rekaman hafalan, dll. Tapi ya itu ge aku mah jarang dipake, paling pas mau ujian aja. Nah sejak ini lah alcen mulai mahals bingit karena emang pas masuk kamu udah sekalian di kasih leptop plus program SSDLS yang yahud itu.
Selain itu, fasilitas sekolah juga enak—ya gimana we kamu kalo les SSC. Ada AC yang bikin kalo seorang pilek besoknya sekelas jadi ketular, ada TV di setiap kelas yang bikin kita nonton spongebob sambil nunggu bel, juga proyektor yang bikin kami nonton film mulu kalo ga ada guru, sistem absen kami juga udah pake fingerprint. Dulu mah gatau kenapa asa keren gitu yah, tapi dipikir-pikir sekarang sih biasa aja. Oiya kami juga kalo malem ada bimbel online…kalau aku biasanya bolos gara gara malah YM an…..dan emang mabok juga sih pagi sekolah sore bimbel dan malem bimbel online.

Udah gitu, ada juga yang bingung, “Alsen sekolah islam ya? Eh apa bukan?”

Jawabannya adalah bukan. Kami sekolah umum aja, hanyaaaa emang banyak yang kerudungan karena hal-hal yang ga bisa aku sebut disini. Tapi kan yayasan kita namanya Taqwa Cerdas Kreatif, jadi tetep aja sedikit memasukkan keagamaan seperti dengan adanya pelajaran Tahfiz dan Bahasa Arab. Tapi gatau deh sekarang mah.

Lalu sekolahnya kecil? Emang nyaman?

Nyaman banget malah, kami jadi tau semua orang di satu angkatan. (Kalau angkatan bawah sih gatau da beda gedung). Lagian sekelas juga dibatasin kali, maksimal 25 orang—biasanya sih kurang.

Terus bimbel SSC gratis?

Waktu jaman aku sih gratisnya pas kelas 2 dan kelas 3, tapi sekarang karena bayarannya emang udah jauh lebih besar dari jaman aku, mereka dapet dari kelas 1 sampai kelas 3. Kami juga super camp tiap mau SNMPTN. Kalau orang biasa kan bayarnya jutaan, kita sih udah sepaket sama sekolah xixixi. Kelas bimbel beda sama kelas sekolah biasa, soalnya kalau kelas bimbel udah di klasifikasi berdasarkan kepintaran (hiksssssss)

Anak alcent akademik banget ya?

Mungkin iya. Karena emang dari atasannya udah di target setiap tahun berapa jumlah yang masuk universitas negri. Dan mereka emang ngejar itu banget. Sehingga kegiatas diluar akademik sedikit. Selain itu, jadwal belajar juga padet pisun. Orang lain masih libur kami biasanya udah masuk, dan orang lain libur, kami masih belajar……….bukan keinginan siswa sih, tapi ya ‘resiko’ udah memilih disini emang gitu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s