How girls call you

Gak tau kenapa tiba-tiba inget

Jadi dari jaman SMP hingga SMA dan terkadang kuliah (tapi sekarang ku udah tobat), dalam grup cewe-cewe yang suka curhat, biasanya mereka memiliki panggilan khusus buat si doi doi yang kadang diomongin dalam grup mereka. Waktu SMP mah ada “si 02:47” terinspirasi dari seorang penyanyi kalo ga salah Marcell deh, yang memiliki tattoo di tangannya bertuliskan “04.00”. Rempong pisan ga.

Ada juga yang disebut “si Sweater” akibat orang itu suka pake sweater mulu. Ada juga si “Kapas” gatau kenapa alesannya. Ada juga “Cottonbud” karena dia rada conge #gakdeng. Lama-lama muncul nama lain dari minuman seperti: si soda, si Okky jelly drink, lalu berbagai angka: si 12, si 31, si 42, banyak weh sampe ada yang akar 10, akar 987, dsb (yang terakhir mah lebay aja biar seru) tapi yang sangat jahat adalah “leho” karena dia suka lehoan huhuhu parah banget sih. Terkadang ada yang punya 2 panggilan. Misalkan si Soda a.k.a si 12.

Setelah menginjak SMA, personil berganti total dan panggilan orang menjadi angka sudah musnah digantikan oleh berbagai macam warna. Ada si “Kuning”, “Biru”, “Ijo”, Cokelat”, “Abu”, “Item”, dan “Merah”. Hal ini didasarkan jaket atau tas atau hal-hal yang sering mereka pake. Misalkan si Coklat dipanggil coklat karena dia selalu pake jaket coklat. Atau si Kuning karena kulitnya kekuningan langsat gitu.

Yah begitulah para penggibah mengghibah biar ga ketauan orangnya. Jadi kalau di depan kamu ada  yang ngomongin “si sepeda” atau si-apalah yang gak masuk akal, niscaya dia sedang ngomongin orang.Janganlah ditiru, ini mah bocoran aja yang merupakan rahasia umum seluruh umat penggosip.

Tapi aku yakin pasti yang baca-baca inipun sama seperti kami hwhwhw.
Pesanku adalah satu, Berhentilah nak dalam melakukan kealayan dan segeralah keluar dari lembah dosa ini–apalagi kalau ngasih nama orangnya dengan hal-hal jahat. Tapi kalo urgent mah gapapa. #lah

#tulisanyangtidakberfaedah
#jahiliyah
#gengyangriweuh
#jahat
#maap
#kokpakehashtagya

:) :) :)

Sebagai generasi 90an memang kadang enak sekali untuk menjudge para remaja masa kini yang “beda” dengan kita. Jaman sekarang, ada anak SD bunuh diri karena putus cinta, anak SMP dan SMA yang pergaulannya ga terkontrol, dan sebagainya. Dan si anak-anak 90an (ga ngaca) bisanya nulis-nulis notes di fb aja marah-marah liat kelakuan anak sekarang. Maunya mah mendengar kaya gitu tuh yaudah ga peduli aja. Tapi berhubung aku punya adik–Naira yang masih bisa dicubitin itu, mau ga mau hal tersebut jadi kepikiran.

Memang, yang namanya “kaderisasi” (kalo dikampus mah) itu bukan hal yang sepele dan tidak mudah dilakukan. Bahkan dalam surat 4:9 juga Allah menyuruh orang muslim untuk “jangan meninggalkan generasi yang lemah dibelakang”. Mnegaskan bahwa menjaga nilai untuk generasi selanjutnya adalah wajib. Bahkan Rasul aja di akhir hayatnya nangis mikirin ummatnya sepeninggalnya.

Jadi kalau dicari salah siapa adik-adik kita seperti itu mungkin salah satunya karena generasi didepan mereka kurang menguatkan. Atau jaman yang semakin jahat dan kita sulit beradaptasi.

Kalau di bilang parah, emang makin lama dunia ini makin kejam untuk jiwa jiwa muda yang masih “ummi”. Jaman sekarang disuguhi berbagai kemudahan yang bikin malas, bocah-bocah sukanya main tab mulu, tabnya ada internet dan gampang akses apa aja, dsb. Bagi kita mah itu ga masalah da udah ngerti. Tapi anak kecil yang penasaran, mereka bisa melakukan apapun untuk ga penasaran lagi (wel aku ngomong gini karena liat Naira dan ponakan-ponakan juga)
Pernah juga aku kaget pas liat tab nya keponakan, masa game nya ada yang aga porno gitu. Bukan sepenuhnya salah anaknya, tapi dia mah ga ngerti dan asal download aja. Dia juga ga tau itu porno apa bukan, baik atau engga. Ga kaya kita yang udah tau bener dan salah.

Semakin jaman bertambah tua sepertinya semakin kelihatan, yang dibutuhkan manusia bukan hanya skill bahasa inggris sejak balita, matematika pake sempoa (eh udah ga jaman deng), belajar menggambar sampe jadi pelukis, atau belajar musik sampe ikut indonesian idol. Tapi yang terpenting ditanamkan anak muda seperti Naira adalah pemahaman dan karakter. Supaya tidak mudah terbawa jaman yang semakin menjauhkan kita dari apa yang seharusnya kita peluk erat sehingga menjadi perilaku.

Yah jadi ini tuh hasil ngobrol sama Siti sore sore bulan kemaren (lama amat ya). Kalo ngomongin kaya gini, mau mikirin masalah diri sendiri lainnya tuh kaya “naon sih pi”. Ada hal lebih besar dan berat yang jadi PR muslim sedunia.
Pertanyaannya adalah : terus kita harus ngapain?

Yah tapi sebenarnya excuse bisa banyak muncul dan beranak pinak untuk meniadakan masalah ini. Seperti, ‘lah gimana dong aku aja masih ga bener’

20160412-062330 PM.jpg

Impress

Kesan adalah sesuatu yang ditinggalkan oleh apapun; lagu, manusia, tempat, benda. Mereka tidak meninggalkan cerita, karena cerita mudah dilupakan. Tapi kesan akan selalu membekas.

Jika kelak bertemu denganku, mungkin kau akan lupa aku ini siapa dan seperti apa. Tapi kesan yang ditinggal akan sama. Pun mengenai tempat. Mungkin kau akan lupa cerita apa yang pernah ada di tempat itu, tapi kesan menyenangkan, membosankan, kerinduan, bahkan kebencian, itulah yang akan abadi.

Udah gitu doang
-Ditulis ketika mau mandi #penting

20160406-070001 AM.jpg