Mahkota

Kalo sekarang ke kampus terus liat mahasiswa yang diklat diklat rasanya ikutan cape dan merasa kasian karena perjalanan mereka masih panjang wkwkwk…tapi tentu jaman dulu aku pernah ikutan semacem gitu tapi lupa apakah itu oskm, atau diklat terpusat, atau diklat divisi yang ingin aku tulis disini..

Saat itu kita ngelingker, terus di tanya sama si kakanya, cita-cita mau ngapain? (omg typical bgt). Semuanya menjawab secara formalitas. Tapi ada seorang temen yang jawab,

Saya abis lulus mau tahfiz dulu

Kenapa? Tanya si penanya.

Soalnya, kalau seorang anak bisa tahfiz, nanti di akhirat bisa ngasih mahkota buat kedua orang tua…..

Lalu hening,

Ya, terkadang aku merasa ambis banget ngejar dunia, (meskipun seharusnya keduanya beriringan), bahkan mikir “tahfiz” itu rasanya berattt banget. Padahal kalau masalah perkuliahan atau TA dituntasin abis sampe paper-paper udah sekardus (lebai)

Ya sih ambis itu ga salah, tapi salahnya adalah kalau mengabaikan untuk apa kita hidup seharusnya di dunia dan kalau niatan mengejar itu semua ga melibatkan Allah dan hanya untuk kepuasan diri.

ini tulisan sebagai pengingat diri sendiri saja karena aku merasa masih jauh dari niat baik…

20160621-041723-PM.jpg

 

Advertisements

The way you&I write #part3

Betapa membosankannya judul ini sampai sampai ada #part3 nya segala. Tapi tak apalah ya.

Aku adalah manusia yang memfollow tips-tips menulis, tips menerbitkan buku, mengolah karakter, memilih klimaks yang greget, mendescribe lokasi dengan menarik, memunculkan konflik, dan hingga cara-cara self publishing. Tapi makin lama aku sadar, bahwa ini adalah nonsense–untuk saat ini. Karena meskipun udah puluhan tahun (berasa tua) aku simpan dan pelajari, tapi aku ga pernah menulis dengan benar. heuheuheu

Suatu hari yang cerah, aku pernah mendapat wejangan dari tere liye waktu ia mengadakan training menulis,

Saya paling bingung kalo pada nanya: gimana sih caranya nulis? Karena nulis itu ga butuh pelajaran rumit yang kita harus pahami dalam-dalam seperti kalau kita belajar pelajaran eksak, seperti pelajaran kuliah, atau lain-lainnya.

Kalau mau nulis, jangan bertanya! Tapi nulis!
Karena kunci bisa nulis itu satu, yaitu nulis!

Aku hanya bisa berkata dalam hati, iyaaaajugaaayaaa. Meskipun kita harus sadar diri juga, bahwa ga mungkin sekalinya nulis langsung bisa kayak J.K Rowling.

Wel wel wel sesungguhnya hal yang menyenangkan dari menulis itu adalah kita jadi lebih mengenal diri sendiri dan mengenal isi pikiran kita. Ga jarang kalau lagi ga pararuguh lalu aku mencoba nulis, akhirnya jadi clear: oh jadi ini yang dari tadi aku cemaskan. Selain itu juga kita jadi mengenal diri sendiri (aku udh ngomong ini berapa kali ya). Selain itu, kita juga jadi mengenal diri sendiri, mengenal diri sendiri, dan diri sendiri. Mungkin aku sebut banyak karena itu dampak paling paling paling kerasa dari hasil aku nyampah-nyampah selama ini di wordpres, heu (lagi seneng dengan kata ‘heu’).

Best thing I have

Sudah 2 tahun lebih menjalankan ritual mengantar Ghina pulang ke bandara, tapi ini tetap jadi momen menyesakkan. Awalnya aku kira hubungan antar kami kami bersaudara yang rempong dan banyak berantem ini biasa aja, sampai akhirnya aku ngerasa kosong tiap dadah dadah sama ena di bandara, sampai akhirnya aku ikutan sedih dan kesel tiap si iya cerita sambil nangis, sampai akhirnya aku rela ikutan maen barbie dan meluangkan banyak waktu untuk main ala anak kecil demi bikin naira seneng. Sampai akhirnya aku lebih sering menangis karena membaca doa orang tua dibandingkan nangis karena TA (apa bgt perbandingannya teh)

Sampai akhirnya juga aku sadar, sebanyak apapun kecewa atau kekurangan, itu semua ga akan ngaruh terhadap perasaan ini terhadap mereka. Karena pulang tetaplah keluarga.

Baru kali ini aku memiliki perasaan yang ga pernah padam meski badai ujan panas salju melanda. Semoga kita bisa saling menyelamatkan kelak, didunia ataupun diakhirat. Sedih ih wkwkkw

20160725-120526 AM.jpg

The way you&I write #Part2

Sebenernya ini mah “The way I write” tapi biar ga terkesan egois jadi tetep ada you nya.

Awalnya aku beneran menyukai kegiatan nulis itu waktu SMP. Yang aku inget adalah aku sering nulis (tp ga tau nulis dg keadaan bahagia ga tau sedih ga tau biasa aja) dan dishare ke guru sekolahan dan keluarga bahkan digeser-geser ke tiap bangku orang dikelas untuk dimintain pendapat. Pendapat paling umum sih: “Pi, pakai EYD yang baik ya…” berhubung bahasanya emang bahasa sehari-hari (yah tidak berbeda dengan blog ini).

Di bangku SMA aku membuat blog yang pindah-pindah dari multiply, blogspot, bahkan blogsome, dan terakhir tumblr yang ada hingga hari ini (shofiak.tumblr.com, ini pun aku ga tau paswordnya apa, kalo ganti hp niscaya ga akan on tumblr lagi). Saat TPB (mereun, aku juga lupa,) aku baru mulai percaya bahwa ini adalah passsssion! Meskipun sekarang sih aku kembali meragukannya wkkwk.

Hal ini dimulai dari setiap ada ide buat nulis (terutama fiksi), aku langsung merasakan rasa-rasa aneh dalam perut dan dada, mungkinkah ini arti dari peribahasa butterflies in my stomach? Iyak betul! Sampe-sampe pengen senyum-senyum sendiri.

Selain merasakan butterflies, darah yang ngalir ke ujung jari jari tangan dan kaki tuh rasanya dingin, dan aku excited bangettt lalu segera buka laptop, takut idenya ilang. Saking banyaknya butterflies tersebut, aku biasanya malah jadi beneran mules (asli ini mah). Jadi aja kepotong dulu nulisnya. Akhirnya lupa deh.

Ada suatu masa, sebut saja masa blogspot dan tumblr, dimana aku lagi pengen nulis banget, etapi yang bikin males nya–barangkali kamu mau bilang aku jahat atau kaku atau super aneh– yaitu banyak pafolow-folow dengan orang yang dikenal dari temen SD hingga SMA (krn kan pas kuliah udah pindah wordpres), sehingga aku jadi males. Soalnya kalo aku dibuli mereka teh suka bilang, ah entar ditulis di tumblr… wkwkwkw males banget ga dibilang kaya gitu. Ya becanda sih, tapi aku jadi mikir banyak bahwa ada hal yang harus difilter dan ada yang engga. Udah gitu juga aku mau nulis yang rada jahiliyah teh takut. Ya biasalah, takut di judge.

Akhirnya berjalanlah waktu, terkadang ia berlari tapi kadang juga ngesot (naon si pi), dan aku disibukkan oleh kehidupan duniawi. Aku ga pernah nulis di word atau di buku tulis, tetapi hanya di tumblr aja. Aku ngefollow banyyyyak banget akun mulai dari temen sampe fangirl-nya artis artis dan penyanyi holiwood. Alhasil aku ga pernah nulis lagi, karena apa, karena hidup aku penuh dengan reblog-reblog-reblog-dan reblog atau like-like-like-dan like sampe lupa kalo aku punya laman sendiri. Akhirnya tumblr tersebut pun ga ada tulisan aku, kalo pun ada paling kegalauan yang dituangkan dalam satu kalimat doang.

Akupun menyadari bahwa aku membutuhkan suatu akun yang ga ada distraksi apa-apa. Yaitu wordpress, karena mau reblog juga ga se-bagus fiturnya tumblr, dan emang kesannya “nulis banget” gitu. Di tahun 2012 lahirlah blog ini bersamaan dengan akun tumblr baru yang emang fungsinya buat reblog doang. Niatnya ga akan di publish dan buat pribadi doang dan cuman di tempel di twitter dan ig.

Dan betul, menurut standar diriku sendiri, bahwa dengan aku memiliki wordpress ini, kerajinan nulis jadi meningkat. Sampai akhirnya berada dititik ini, dimana aku merasa keren sama orang yang punya target nulis: seminggu sekali, atau sebulan sekali, udah gitu hasilnya bagus dan berguna pula. Well, bahkan aku nahan buat ga nulis seminggu aja udah hebat. Karena nulis di wordpress ini rasanya udah terlalu kebiasaan. Lama-lama aku takut nyampah (padahal udah) dan ga penting bahkan mudhorot. Semoga itu mah pikiran lebay aja.

Aku pernah kepo sama suatu tumblr yang penulisnya hits itu geuning (kamu pasti tau deh), dia aja nulis ga tiap hari banget, dan aku mati-matian nahan biar ga mencet “publish” tiap abis nge draft diwordpress. Baru 2 hari ga ngepost aja rasanya kaya sebulan. Aku merasa bahwa ini bukan hal yang baik sih, entahlah.

Pertama karena aku cukup minder dengan orang lain yang pengalamannya banyyyyak sehingga wajar kalo menulis banyak; seperti cerita traveling, cerita pengalaman lomba, ato foto-foto bagus, atau apalah. Da aku mah apa atuh gini2 aja sebagai anak rumahan. Kedua, ada yang bilang kalau kita harus hati-hati untuk menulis dan jangan ngasal. Lah ini ngasal mulu. Terus aku juga masih kepikiran takut ini tuh pencitraan seperti yang pernah ditulis di sini. Aku bingung sih, ini baik dan bagus diterusin ga yah.. Dan percayalah padaku, nulis di wordpress ini ga butuh effort yang luar biasa sehingga kalo dibilang, “niat banget sih (gabut banget sih) pi ngeblog mulu” oh my god, ini bukan niat, hanya saja rasanya itu sebagaimana kamu kebelet pipis dan harus ke wc….aku juga bukan nulis kaya blogger keren yang pergi ke cafe cafe buat nulis… kadang angkot dan hape pun jadi buat ngepost mah….

Tapi pertanyaan dan pernyataan dalam paragraf terakhir tadi itu ga akan membuat aku berhenti ngewordpress, karena ga bisa aja. Ga tau deng

Terakhir, aku ingin berkata pararunten bagi follower yang menerima email mulu karena aku ngepostnya sering, hehehe

20160716-121658 AM.jpg

I Am Afraid Of Terrorism But Not As Much As Muslims Are — Thought Catalog

Matthew WiebeMy usual city bus ride to work consists of trying to carve out my own two inches of personal space and burrow into my music to drown out the school kids yelling. But in the aftermath of yet another attack on innocent people, this time in an airport in Istanbul, the mood was decidedly…

melalui I Am Afraid Of Terrorism But Not As Much As Muslims Are — Thought Catalog