Puasa ga puasa

Wacana terbaru bulan ini “yg puasa hrs ngehormatin yg ga puasa” agaknya pernah aku setujui dalam 5 detik dihari aku lagi ga puasa disiang bolong dan lupa sarapan. Dalam 5 detik itu aku mikir, iya juga ya, kerasa banget susahnya makan waktu ga puasa. Tapi hal itu ternyata ga bener karena kebanyakan emang tempat makan buka kok, yang tutup paling warung nasi atau beberapa tempat makan dipinggir jalan. Selain itu mau makan juga bebas bebas aja orang ditutup kain. Kerasa ‘susah makan’nya karena ya masa we mau makan ditempat umum. Kalo makan ya makanlah ditempat makan, jangan di bawa kemana2, dan itu bukan hal ribet kok.

Akhir ramadan ini rupanya aku ga saum lagi. Kadang aku bertanya tanya, ya Allah kok gini2 amat ya, pdhl kan akhir ramadan lagi pengen2nya mengais amalan2 (cie gak) dan merupakan hari2 dimana kita sadar bahwa awal ramadan diisi dg hal yang kurang maksimal dan pengen di ganti di hari2 terakhir ini. Namun disisi lain aku inget perkataan seseorang kalau kita juga harus qonaah dalam menerima takdir yang ga bisa diubah. Barangkali dengan berlapang dada justru Allah akan menghargai itu. Wallahu alam.

Kemarin aku menghabiskan waktu full dirumah. Dan kalo dirumah mah ga puasa juga makan aja sesuka hati. Paling kalo nadia tergiur dia akan mengacungkan jari tengah:( kalau gina paling bakal ngomel2. Soalnya yaa kalo mereka ga puasa juga suka gitu. Jadi emang wajar aja, gausah terlalu baper (lah siapa yg baper).

Tetapi tahun ini naira mulai belajar puasa rutin secara full. Tahun2 sblumnya ia hanya 1/2 hari. Tapi oh tapi, rupanya nayra sangaaaat gampang tergoda buat buka puasa. Suatu pagi pukul 7.30 aku lagi sarapan, ehh datanglah naira dan merengek2 minta sesuap. Sebenernya dia ga laper, hanya saja kabitaan (tergiur). Pernah juga lagi migrain, dan cara cepet ngilanginnya dengan bikin kopi. Naira mencium wanginya lalu merengek lagi minta buka. Akhirnya aku simpulkan: ga puasa kali ini harus kaya orang puasa dan mikir dulu kalo mau makan apakah ada naira ato engga.

Kemarin saat kami lagi otw bukber keluarga, di pinggir jalan ada aa aa minum cendol dingin dong! Si naira mulai agak tergoda tapi kami bilang gini, ‘ih kalo naira ttp puasa hebat tauu, bisa ngalahin orang gede yang tadi!!’ Lalu naira ketawa, ‘iyaa yaaa’. Eh udah gitu beberapa menit kemudian malah ada teteh2 di motor minum chatime………….

Disini aku mau info aja bahwa setiap perbuatan baik sengaja atau engga bakal ngaruh ke orang lain. Dalam hal ini yang ga puasa trs makan di tempat umum lalu keliatan anak kecil yang lagi belajar puasa bisa ngeganggu ‘belajar’ mereka yang udah susah2 di bujuk2 sama keluarganya biar kuat. Ini fyi aja, mau menghargai atau engga mah memang urusan masing2.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s