The way you&I write #Part2

Sebenernya ini mah “The way I write” tapi biar ga terkesan egois jadi tetep ada you nya.

Awalnya aku beneran menyukai kegiatan nulis itu waktu SMP. Yang aku inget adalah aku sering nulis (tp ga tau nulis dg keadaan bahagia ga tau sedih ga tau biasa aja) dan dishare ke guru sekolahan dan keluarga bahkan digeser-geser ke tiap bangku orang dikelas untuk dimintain pendapat. Pendapat paling umum sih: “Pi, pakai EYD yang baik ya…” berhubung bahasanya emang bahasa sehari-hari (yah tidak berbeda dengan blog ini).

Di bangku SMA aku membuat blog yang pindah-pindah dari multiply, blogspot, bahkan blogsome, dan terakhir tumblr yang ada hingga hari ini (shofiak.tumblr.com, ini pun aku ga tau paswordnya apa, kalo ganti hp niscaya ga akan on tumblr lagi). Saat TPB (mereun, aku juga lupa,) aku baru mulai percaya bahwa ini adalah passsssion! Meskipun sekarang sih aku kembali meragukannya wkkwk.

Hal ini dimulai dari setiap ada ide buat nulis (terutama fiksi), aku langsung merasakan rasa-rasa aneh dalam perut dan dada, mungkinkah ini arti dari peribahasa butterflies in my stomach? Iyak betul! Sampe-sampe pengen senyum-senyum sendiri.

Selain merasakan butterflies, darah yang ngalir ke ujung jari jari tangan dan kaki tuh rasanya dingin, dan aku excited bangettt lalu segera buka laptop, takut idenya ilang. Saking banyaknya butterflies tersebut, aku biasanya malah jadi beneran mules (asli ini mah). Jadi aja kepotong dulu nulisnya. Akhirnya lupa deh.

Ada suatu masa, sebut saja masa blogspot dan tumblr, dimana aku lagi pengen nulis banget, etapi yang bikin males nya–barangkali kamu mau bilang aku jahat atau kaku atau super aneh– yaitu banyak pafolow-folow dengan orang yang dikenal dari temen SD hingga SMA (krn kan pas kuliah udah pindah wordpres), sehingga aku jadi males. Soalnya kalo aku dibuli mereka teh suka bilang, ah entar ditulis di tumblr… wkwkwkw males banget ga dibilang kaya gitu. Ya becanda sih, tapi aku jadi mikir banyak bahwa ada hal yang harus difilter dan ada yang engga. Udah gitu juga aku mau nulis yang rada jahiliyah teh takut. Ya biasalah, takut di judge.

Akhirnya berjalanlah waktu, terkadang ia berlari tapi kadang juga ngesot (naon si pi), dan aku disibukkan oleh kehidupan duniawi. Aku ga pernah nulis di word atau di buku tulis, tetapi hanya di tumblr aja. Aku ngefollow banyyyyak banget akun mulai dari temen sampe fangirl-nya artis artis dan penyanyi holiwood. Alhasil aku ga pernah nulis lagi, karena apa, karena hidup aku penuh dengan reblog-reblog-reblog-dan reblog atau like-like-like-dan like sampe lupa kalo aku punya laman sendiri. Akhirnya tumblr tersebut pun ga ada tulisan aku, kalo pun ada paling kegalauan yang dituangkan dalam satu kalimat doang.

Akupun menyadari bahwa aku membutuhkan suatu akun yang ga ada distraksi apa-apa. Yaitu wordpress, karena mau reblog juga ga se-bagus fiturnya tumblr, dan emang kesannya “nulis banget” gitu. Di tahun 2012 lahirlah blog ini bersamaan dengan akun tumblr baru yang emang fungsinya buat reblog doang. Niatnya ga akan di publish dan buat pribadi doang dan cuman di tempel di twitter dan ig.

Dan betul, menurut standar diriku sendiri, bahwa dengan aku memiliki wordpress ini, kerajinan nulis jadi meningkat. Sampai akhirnya berada dititik ini, dimana aku merasa keren sama orang yang punya target nulis: seminggu sekali, atau sebulan sekali, udah gitu hasilnya bagus dan berguna pula. Well, bahkan aku nahan buat ga nulis seminggu aja udah hebat. Karena nulis di wordpress ini rasanya udah terlalu kebiasaan. Lama-lama aku takut nyampah (padahal udah) dan ga penting bahkan mudhorot. Semoga itu mah pikiran lebay aja.

Aku pernah kepo sama suatu tumblr yang penulisnya hits itu geuning (kamu pasti tau deh), dia aja nulis ga tiap hari banget, dan aku mati-matian nahan biar ga mencet “publish” tiap abis nge draft diwordpress. Baru 2 hari ga ngepost aja rasanya kaya sebulan. Aku merasa bahwa ini bukan hal yang baik sih, entahlah.

Pertama karena aku cukup minder dengan orang lain yang pengalamannya banyyyyak sehingga wajar kalo menulis banyak; seperti cerita traveling, cerita pengalaman lomba, ato foto-foto bagus, atau apalah. Da aku mah apa atuh gini2 aja sebagai anak rumahan. Kedua, ada yang bilang kalau kita harus hati-hati untuk menulis dan jangan ngasal. Lah ini ngasal mulu. Terus aku juga masih kepikiran takut ini tuh pencitraan seperti yang pernah ditulis di sini. Aku bingung sih, ini baik dan bagus diterusin ga yah.. Dan percayalah padaku, nulis di wordpress ini ga butuh effort yang luar biasa sehingga kalo dibilang, “niat banget sih (gabut banget sih) pi ngeblog mulu” oh my god, ini bukan niat, hanya saja rasanya itu sebagaimana kamu kebelet pipis dan harus ke wc….aku juga bukan nulis kaya blogger keren yang pergi ke cafe cafe buat nulis… kadang angkot dan hape pun jadi buat ngepost mah….

Tapi pertanyaan dan pernyataan dalam paragraf terakhir tadi itu ga akan membuat aku berhenti ngewordpress, karena ga bisa aja. Ga tau deng

Terakhir, aku ingin berkata pararunten bagi follower yang menerima email mulu karena aku ngepostnya sering, hehehe

20160716-121658 AM.jpg

Advertisements

2 thoughts on “The way you&I write #Part2

  1. Shofii mau ikut curhat boleh ya (kalo kepanjangan harap maklum haha)
    Waktu jaman SMA, ak pernah ikut pelatihan menulis dari Pak Hernowo, dn sempet minta beliau baca dn komentar ttg blog ak (ceritanya mau minta saran, tips n tricks gt)
    eh taunya malah dibilangin:
    “adek nulis blog untuk apa?”
    “tidak usah ragu dn bertanya2 ttg komentar orang lain. kalo menurut adek ada manfaatnya, lanjutkan. kalo ga ada, hentikan.”
    jadilah aku tiap nulis tujuannya buat konsumsi pribadi, cuma buat nostalgia kenangan sendiri aja. tapi akhir2 ini ak mikir juga, kok kayanya kebanyakan nyampah… tp kalo maksain nulis yg bkn style yg biasanya (biasa random dan kadang cuplikan cerita doang), serasa bukan jadi diri sendiri.
    apa perlu punya 2 blog ya? yg 1 untuk curhat2 pribadi, yg 1 khusus untuk renungan/hikmah/tulisan berbobot lainnya yg layak dibaca banyak org? ahaha

    p.s. menurut ak, tulisan2 shofi bermanfaat dn banyak hikmahnya kok (y)
    yuk ttep sharing kebaikan lwt menulis! siapa tau dr tulisan kita yg (kita anggap) sepele dn remeh temeh, ada yg sedih jd ketawa, yg marah jd senyum, yg bete jd ceria 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s