Challenge #1

Malam ini ijinkan saya mengepos sesuatu yang kurang faedah. Yaitu tadi pagi terjadi percakapan alay aku dan nadiya. Ia bilang, 

“Kita challenge yuk, pasang foto dari b612 jadi dp line”.

Welll foto b612 itu maksudnya yang efek efek kayak snow gitu. Yang efek kucing, anjing, kelinci, sampe hantu. Aku yang lagi sakit perut menahan pms, ga dengerin. Akhirnya ia ganti foto begini

Dia memaksa aku ganti juga, akhirnya karena aku mah anaknya cool dan penuh gengsi, jadi no way lah buat pake profpic so imut begitu. Jadi aku pilih foto yang ini 

Tadinya sih pengen yang ini

Tapi ga jadi ahhh karena alis mata pipi palsu semua. Yak punya adik kaya mereka membuat duniaku jadi alay dalam hal medsos, sialnya aku yakin teman ketemu gede mah pasti pada percaya kalau aku memang alay. Padahal itu tuntutan rasa kekeluargaan. 

Misalnya selain LINE, IG aku pun sering banget tetiba ngepos foto foto ga jelas dengan caption yang bocah, karena diuploadnya oleh naira. 

Misal foto close up muka aku, padahal ku tidak pernah upload selfi. Lalu foto botol aqua tulisannya “KZL” dan captionnya: duh jadi kezel air dirumah abis terus harus beli akua eh tulisannya juga kzl”. Banyak lah pokonya huft

Paham dan Tahu

Ilmu dan pemahaman adalah dua kata yang sangat berbeda. Orang yang berilmu, belum tentu paham. Tetapi yang paham, maka dia punya ilmunya. 

Contohnya adalah aku sebagai (mantan) mahasiswa oseanografi. Kami semua tahu bagaimana pentingnya laut, dan bagaimana pentingnya untuk mengeksplor dibidang ini. Tapi apakah semuanya pada akhirnya memperjuangkan itu? Tidak. Ada yang masih idelis ingin bekerja dirumpun yang sama, bahkan kuliah lagi di jurusan yang sama, tapi ada juga yang sudah luluspun masih menyepelekan dunia kelautan yang kini belum menjanjikan. 

Padahal keduanya ilmu dasarnya sama, tapi sikapnya berbeda. Yang paham maka akan terus berjuang di bidang kelautan, yang ‘cukup jadi ilmu’ akan melupakan. Tidak ada salah benar karena ini pilihan hidup.

Seperti juga ketika kita sholat di masjid. Saat membaca al fatihah, beberapa orang menangis. Tetapi ada yang malah nguap nguap mengantuk. Keduanya tahu arti dari surat al fatihah. Ilmunya sudah punya. Tetapi yang paham dan menghayati setiap katanya bisa sampai menangis karena campuran terharu, sedih, takut, sekaligus minta permohonan. Yang cukup tau bisa saja hanya sekedar jadi formalitas dalam sholatnya. Bukan berarti tiap sholat harus menangis, maksudku, yang paham akan melibatkan hatinya.

Maka tidak aneh jika kita menemukan kisah Ahli Kitab Yahudi dan Nasrani dalam Quran, yang mulanya beriman tetapi pada akhirnya setelah diutusnya Rasul malah banyak yang berbalik ke belakang. Ahli Kitab adalah mereka yang sangat tahu betul kitab kitab sebelum Quran. Yang paham, maka ia mengimani datangnya nabi muhammad karena sesuai dengan kitab kitab terdahulu. Sisanya? Dengki membuat ilmu mereka sia sia dengan tidak mengakui kenabian yang sebenarnya mereka tahu bahwa itu benar.

Maka, terdapat dua hal yang harus diperjuangkan. Ilmu, sekaligus doa agar ilmu ilmu itu menjadi cahaya yang menerangi saat gelapnya kehidupan kita. 

Karena percuma jika ilmu itu malah membuat kita besar kepala. Kesombongan membuat kita malas berdoa, sehingga bukan tidak mungkin Allah menutup dan membiarkan hati kita pergi kemanapun ia sukai.

Benar kata buku waktu SD, seperti padi lah, yang semakin berisi semakin merunduk. Semakin tahu, maka semakin banyak tidak tahu.

Sin Differently

Karena nila setitik rusak susu sebelanga adalah peribahasa yang tepat untuk memulai tulisan ini. Ya, terkadang kita fokus pada ‘nila setitik’ yang terdapat pada diri orang lain, sehingga orang itu jadi sebegitu jatuhnya dipandangan kita.

Atau “semut di sebrang pulau keliatan, tapi gajah dipelupuk mata sendiri tidak terlihat”, juga bisa. 

Sering mendengar obrolan seperti dibawah ini, yang mungkin kadang juga terucap dari mulutku sendiri..

“Itu orang udah hijab panjang dan bercadar, tapi instagramnya selfie semua…”

“Bagus yaa bandung banyak kajiannya, tapi coba kita liat majelis hafalan quran, kosong kan? Keliatan pada ga mau susah…”

“Katanya dia hijrah tapi suka gonta ganti pacar….”

Tapi paling jleb pernah ada bilang gini,

“Seneng ih sama kamu, tapi sayangnya pendek…..” shitttttsekalikan

Oke

Banyak hal hal yang dikomparasikan dan seolah kita selalu menuntut orang lain untuk sempurna. Seolah olah kalau udah kelihatan dari pakaiannya yang agamis niscaya dia ga boleh berbuat dosa. 

Ya, namanya juga dosa, siapa sih yang boleh?

Kalau melihat sosok manusia sih, sudah jelas yang jadi cerminan adalah Rasulullah SAW. Bukan si A yang udah sangat nyunnah dan belajar sampe professor dibidang agama, atau si B yang sudah berani bercadar, atau C yang bikin vlog keagamaan dan followersnya berjuta. Karena mereka belum ada jaminan. 

Saat ini setiap orang(*) sedang berusaha, untuk menaklukan hawa nafsu hawa nafsunya, ada yang berusaha mencari jalan hidup, ada yang berusaha untuk melawan sekuat hati masa lalunya yang kelam, atau juga melawan kebiasaan buruknya yang sulit hilang. 

Ya, sekarang kita bukan tuhan yang bisa mengatakan si A berdosa, si B masuk surga atau si C mendingan lepas kerudung. Karena rasa benci itu melelahkan, kenapa gak semua dibawa positive thinking aja. Sekaligus doa agar diberi hidayah. Kalau teman dekat, ya nasehatilah. 

Ibaratnya jadi begini, gapapalah awkarin mau bejat juga, tapi oki setiana dewi kan muslimah, jadi ga boleh. 

Apa ya, maksudnya adalah hidup ini masih proses, hargai setiap langkah langkah manusia yang mungkin masih sedikit-sedikit. Karena sekalinya orang berhijrah, ga serta merta ia langsung jadi penghuni surga 

tapi yang paling penting adalah ngapain fokus untuk mikirin orang lain?

Menghafal Quran Untuk Orang Sibuk (atau Malas)

Bulan Ramadhan ini istimewa karena selain banyak bonus, juga merupakan bulan turunnya Al Quran. Aku ga akan membahas bagaimana keutamaan dsb nya yang mungkin kalian udah hafal diluar kepala. Saking luarnya kadang jadi sekip. Hehe aku juga..

Menghafal Quran kalau dibilang susah, emang susah… saking susahnya mau niat aja rasanya ingin bilang ‘aduh plis ntar dulu.’ Tapi mau di ntar ntar sampe kapan? Kalau masih kuliah..pasti sibuk dengan praktikum, tugas akhir, dan segala kepadatan lainnya. Eh udah lulus juga disibukkan dengan kerja..

Kalau masih dinantiin lagi..keburu nikah..punya anak…lebih sibuk lagi. Kalau terus ditunggu sampai punya waktu sih sampai meninggalpun kita pasti ingin mencapai cita cita dunia. Berasa selalu kurang. Berasa ga bisa ada waktu buat hal hal seperti ini. 

Jaman teknologi seperti ini ada sebuah aplikasi yang ngebantu banget buat orang yang sibuk ato males buat ngafalin. Yaitu namanya ‘Ayat’. Pasti banyak yang udah punya sih, tapi plis baca dulu biar tulisan ini berguna 

Yang dilingkarin

Kenapa aplikasi ini untuk yang orang sibuk?? Karena kita hanya perlu masang kuping sahaja. Yak. Metodenya adalah audio. Tapi, kalo aku sih, caranya dengan jangan dengerin terlalu banyak ayat. Dengerin beberapa ayat yang susah dulu…ulangi kalo bisa 1000 kali sampe kebawa tidur. Besoknya, abis murajaah, ganti ayat…dan seterusnya 

Sebenarnya bagi orang visual seperti aku, yang kalo belajar harus ‘ngeliat’, bener bener butuh waktu super lama diulangi berkali2 banget buat bisa hafal dengan cara ini. Tapi ya jangan dianggap beban. Kalau mau di mix sambil liat Quran nya juga bisa…

Akan tetapi kalau kamu orang yang audio, maka alhamdulillah cara ini insya allah bisa cepet nempel. Selain itu, reciternya (duh bahasanya apa ya) juga bisa diganti-ganti. Kalau aku biasanya lebih masuk dengerin yang bacanya cepet. Kalau yang bacanya lambat malah jadi cepet ilang.

Misal udah beres, ternyata ada tes tes an nya juga yang bisa dimanfaatkan.

Tapi kalau anda adalah berniat teguh pengen ngapalin banget, boleh baca ini yang merupakan hasil dari ikut seminar Al Hafidz november lalu yang caranya disesuaikan dengan cara belajar kita.

Cara audio ini bisa dilakukan sambil ngerjain apapun. Terlihat ga mungkin memang, tapi hal ini udah diuji di ipb dan itb (apasi). Gak sih, yang penting, diulangnya itu yang harus banyak sebanyak banyaknya. 

Dan bagi orang yang bukan audio, memang butuh waktu lama banget sampe ayat ayat tersebut bisa beneran nempel dikepala. Sabar aja. Yang penting ngafalin. (Meskipun emang lebih baik ngafalin dengan totalitas sih)

Barakallah!

With & Without Helper

Diusia 20an ini aku merasakan bisa banyak bilang “OH” akan takdir yang dulu dialami. Juga bisa menyimpulkan beberapa kejadian dan pelajaran, utamanya yang terjadi di rumah. Benar kata pepatah kalo pengalaman adalah guru yang terbaik!! 

Salah satunya mengenai pengasuh atau pembantu bahasa kasarnya mah. Berhubung aku dan 2 adik umurnya deket2, jadi sejak kecil, dirumah selalu ada yang bantuin dirumah hingga aku SMA-kuliah, baik yang ngasuh ato beresin rumah.

Dulu sih berasa biasa aja, sekarang baru kerasa ‘dampak’ dari hal itu. Yang mana dulu ga ada mikirin kamar berantakan, cucian piring numpuk, bahkan sesederhana lupa naro bekas makan di kamar itu ga kepikiran fatalnya kayak apa. Secuek itu karena emang bakal ada yang beresin.

Setelah sekarang kami memutuskan ga pake pembantu, karena londrian deket dan urusan selain nyuci baju dan nyetrika mah ringan buat dikerjain bareng, juga usia kita yang gede-gede, kerasalah dampaknya..

Waktu kecil yang kurang ngeuh mengenai kebersihan rumah membuat kami (utamanya adik2) jadi merasa ga bertanggung jawab akan apa apa yang terjadi. Setidaknya dampak dari yang dilakukan diri sendiri jadi ga kepikiran. 

Misal skrg saat ga ada yg bantu kadang lampu wc mereka lupa dimatiin, kopi dikamarnya adik ke3 bisa didiemin berhari2 sampe bau (dan sengaja aku diemin biar sadar kalau itutuh bau, EH ga sadar2), bahkan laptop aku kalo dipinjem ga pernah dimatiiin!!! Hal hal tersebut bikin ingin teriak ALLAHUAKBAR Karena usianya udah SMA dan dimasa depan akan jadi ibu rumah tangga tapi masa lebih jorok dari kosan lelaki!!!! (ga deng ga pernah liat) tiap hari sejak dulu kerjaan aku hanya geleng2 kepala dan nyindir2, tapi sekalinya terlalu kasar, ia akan ngurung diri dikamar, pundung dan aku yang dimarahi oleh seisi rumah, 0k. Tapi disisi lain kadang dia rajin juga sih dg catatan kalau lagi mood (biar ga terkesan negatif2 amat ni tulisan hehe).

Meski kita udah ga menggunakan jasa yang bantuin tapi kayaknya dialam bawah sadar mereka masih merasa ada yang bakal beresin piring kotor, matiin lampu kamar, atau nyimpenin barang2 yang mereka lupa naro dimana. Kebiasaan ini ga bisa dengan semalam terbentuk dengan cara aku ayah mamah cerita dan ngasih ceramah panjang. Ga segampang itu. 

Apalagi adik yang udah usia SMA dan sempet jadi bungsu 15 tahun. Usia yang udah besar ternyata ga serta merta membuat orang jadi sadar, kecuali dihimpit oleh kebutuhan kayak harus ngekos sendiri atau dll. Mungkin ia butuh waktu untuk ‘ngeuh’ sendiri. Tahun ini ia akan kuliah yang ada kemungkinan diluar kota, mau ga mau kebiasaan buruk ‘cuek” nya harus diilangin.

Aku juga pas SMA, di waktu ‘peralihan’ antara ada mbak dan ga ada, banyak banget dimarahin mamah karena banyak melakukan hal yang ga disadari kayak lupa nyalain lampu luar, lupa nutup gorden, ga ngeuh dirumah ga ada nasi padahal aku doang yang dirumah, naro tempat bekel di tas berhari2, dsb. Mungkin karena aku kasian banget liat mamah dan karena aku anak pertama, maka himpitan itu yang bikin aku ngesadar2in diri sendiri.

Pembiasaan rasa “tanggung jawab” kayaknya sih ya harus sejak kecil sehingga akan masuk ke alam bawah sadar dan ga jadi beban untuk dilakukan sampai besar.

Aku akui mungkin hal hal ini karena waktu kecil ga terlalu disuruh untuk ‘abis makan, cuci piring sendiri’ atau ‘kalau kamarnya berantakan, rapihin’ atau ‘abis main, beresin sendiri’. Kalaupun iya, ga ada efek jera kalau kami melanggar dan kalaupun kami melanggar, teteup ada mbak mbak yang bakal nyuciin dan beresin.

Dampak lainnya masih ada, ga akan aku sebut karena dirasa ga akan aja (wkwk mengesalkan). Menurut aku sih, ga masalah sebuah keluarga untuk memakai jasa pembantu atau pengasuh. Tapi untuk menanamkan nilai nilai tanggung jawab ke anak anak dan memikirkan ‘hukuman’ kalau melanggar dirasa tetep sangat perlu. Sepertinya kalaupun ada pembantu dan pengasuh, itu untuk bantu yang seperlunya aja dan jangan sampe bikin anak anak berasa princess yang minum aja diambilin.

Buktinya banyak orang lain dan keluarga lain yang meski pembantunya selalu ada tapi orangnya tetep bertanggung jawab sama apa yang ia lakuin.

Aku bicara gini bukan ga pake fakta karena kalo kamu mo ngatain akan bilang ‘lah kamu belom jadi ibu’. At least pengalaman ini aku rasakan saat aku jadi ‘anak’ gitu. Aku juga ga nyalahin ayah mama, karena saat aku lahir mereka masih jadi ayah ibu baru (ga nyambung ya) dan berbagai latar belakang lain yang tak perlu disebut. 

Begitulah unek2 malam ini semoga menginspirasi.


Prasangka yang terjawab

Sebenernya dari dulu suka penasaran dengan ayat-ayat atau hadist mengenai Hidayah. Bahwa Allah SWT hanya akan memberikan hidayahNya kepada orang-orang sesuai kehendakNya. Kedengarannya kalau lagi kurang iman sih inginnya nanya terus. Kenapa kaya gitu? ‘Licik’ dong? Kalau kaya gitu berarti ga ada pilihan hidup mau beriman atau engga dong? dan seterusnya kesuuzonan akan berlanjut. Akhirnya rasa penasaran ini terjawab di kelas intisari Qur’an di Mesjid Al-Latif oleh ustadz Syahid.

Katanya, Allah hanya memberikan hidayahNya pada orang yang memohon dan sangat menginginkan hidayah. Kedengeran gampang padahal engga. Melepaskan semua ego dan keras-kepala, nol-kan hal hal yang membuat ga ikhlas, dan tanyakan serta mohon bimbingan pada Allah agar ditunjuki jalan apa yang harus ditempuh, bukanlah perkara gampang.

Kini emang ga gampang nyari hal yang bener. Kadang dalam kajian-kajian aja suka masih mikir, ini bener ga yaaa. Atau dengan banyaknya orang yang menyebut golongannya atas nama Islam, bikin kita bingung, mana sih yang bener? Gimana cara berislam dengan seperti yang Allah inginkan dan Rasul contohkan?

Kalau berkaca sama pengalaman diri sih, emang kerasa banget. Bahwa kadang diri ini merasa ujub dan merasa cukup. Atau merasa males. Buat minta hidayah, pertolongan, dan petunjuk dari Allah untuk menjalani hidup. Flat aja rasanya tiap denger ayat yang padahal jleb. Flat aja ketika sadar sebenernya ini lagi hidup ga bener. Bodo amat aja rasanbya ketika saudara-saudara seiman melakukan hal-hal yang saling berlainan. Bukannya nyari tau, malah nyari pembenaran.

Tapi pernah juga, ketika lagi bingung banget, rasanya kalimat ihdina-shirotol-mustaqiim (tunjukanlah aku jalanMu yang lurus) itu dahsyat banget sampe ingin memeluk dia terus kalau kalimat itu adalah orang. Saking takutnya memegang hal prinsip yang salah. Saking gataunya lagi harus memilih apa, karena toh akal kita terbatas untuk memutuskan sesuatu itu bener atau salah. Kalo kata orang hidup dengan tuhan itu urusan pribadi aja, lantas perjuangan Rasulullah 23 tahun untuk Futuh Makkah itu apa? Ngapain Nabi-nabi dan Rasul capek-capek mau dihina, difitnah, diusir, sampai disiksa bahkan dibunuh kalau tuhan hanya cukup untuk hal privat saja?

Kalo nyari pembenaran sih, akan ada alasan, kan mereka nabi dan rasul? Kita kan manusia biasa? Justru Allah mengangkat nabi dan rasul dari kalangan manusia itu gunanya untuk itu. Untuk jadi contoh. Kalau cara berislam mereka dan kita berbeda, kenapa ga sekalian malaikat aja yang jadi nabi?

Bukankah Rasul itu suri tauladan yang harus diikuti dalam hal berislamnya? Jangan sampai yang kita ikutin hanya masalah luar aja. Tapi seluruh sisi kehidupan. Bagaimana ia menjalankan islam dan utamanya, bagaimana beliau ‘menaruh’ Allah dan Qur’an dalam kehidupannya.

Alhamdulillah ini kejawab lagi dari video yutubnya Ustad Adi Hidayat tapi lupa yang mana. Kata beliau, cara Allah menjawab kita udah menjalankan hidup dengan bener atau engga itu ada di ketenangan. Kalau masih merasa rarungsing, ga tenang, banyak panik dan serba cemas, maka carilah. Carilah apa yang harus diperbaiki. Tentu penghambaan jadi nomer satu. Kalau masih ngerasa hebat, maka dihadapan Tuhan buang semua. Supaya dikasih jalan. Supaya si hawa nafsu dan ego ga ikut-ikut campur dalam menentukan hal sekrusial prinsip kehidupan.

 

Ilham

Pada suatu hari –sebut saja kemaren– aku menemukan sebuah blog punya sendiri waktu jaman SMA yang isinya super diary. Linknya aja malu buat disebut. Apacik. Yakni frustratingtragicandbeautiful.blogspot.com. Plis jangan ilfil, karena aku juga udah ilfil pada diri sendiri. Pas bacanya ingin ngubur diri akibat malu sendiri. Segera abis liat itu aku ganti nama link nya.

Kemudian aku mendapat ide untuk melanjutkan blog tersebut dan ingin dikomersialisasikan. Hal ini karena memang yang paling mudah untuk dikomersilkan dengan googleAds hanyalah blogger alias blogspot.  WordPress mah sulid kalau mau cari uang, kecuali kalau langganan bulanan beli domain sendiri. Murah sih, sebulan hanya 1 sekian dollar. Tapi untuk menuju tahap itu ntar dulu deh nunggu kalau hidup udah banyak kepastian (dan banyak pengunjung) (dan keberanian ngeshare link).

Sehingga, blognya sophiology akan dibagi menjadi dua bagian. Formal dan penting dan sekiranya banyak ngeklik kan aku tulis di skhaor.blogspot.co.id yang isinya 1. Wawasan oseanografi 2. DIY 3. Tips-tips/resume/resep/dll Ini baru rencana tapi aku harus disiplin untuk beneran ngejadikeun!!!

WordPress ini tida akan aku tinggalkan karena udah enak banget dan ga seribet dan sedetil blogger. Aku sudah love banget sangat dengan tampilan dan cara kerja wordpress. Site ini digunakan untuk menampung hal-hal semacam fiksi, opini, kehidupan, dan atau prosa puisi kalau lagi pms. Intinya ini akan berisi suka-suka sendiri.

Dah gitu doang. Selamat beraktivitas. Jangan lupa berkunjung kesitu. Tapi nanti.

Pengecualian

Setiap hari, setiap saat, dan setiap tindakan membuatku berfikir bahwa semesta selalu mengecualikan aku. Aku adalah tidak ketika semua orang adalah iya. Aku adalah pergi saat semua orang datang. Aku adalah setiap kebaikan yang menjadi debu. Aku adalah setiap jahat yang selalu teringat. Aku juga kau saat kau tidaklah aku.

Akhirnya aku menyadari. Akulah yang mengecualikan aku. Akulah yang berjalan sendiri ke lingkaran sendiri. Hilang sudah semua kecuali diri.


draft 5/11/2017

Kesedihan

Dalam terik kau bersembunyi
Menjadi mentari sendiri
Dalam hujan kau bersembunyi
Sendiri dalam rinai
Sejatinya kau selalu disini
Disetiap musim air atau musim mentari
Akulah yang lalai, melihat segala yang terjadi


menemukan di tumblr sendiri (yang sejak januari ga bisa login), tapi lupa pernah nulis begini.
Seperti bukan tipe bahasa tulisanku,
kecuali perkataan ‘mentari’, ‘musim air’, dan ‘musim mentari’. Tapi yaudahlah.

Desmber, 2016.

slow

Draft 12 februari

“Selow”  agaknya menjadi motto hidup para pemuda pemudi masa kini. Hal ini secara tidak langsung untuk meremehkan/memusnahkan kata “panik” yang kerap kali muncul dalam kehidupan manusia dan kegelisahan hati.

Pun tidak munafik aku menyukai kewolesan dan selalu berdoa tidak harus bekerja sama dengan orang perfeksionis yang serba panik akan hal kecil. Karena aku akan menjadi selalu salah dimata mereka.

Sebagai contohnya dalam mengerjakan tugas, aku tidak terlalu mengejar kesempurnaan nilai, tapi yang penting bagaimana tugas itu selesai dan beban tanggung jawabku lepas. Atau dalam berpakaian, apapun yang penting layak dan enak dipake. Semuanya serba seadanya dan semampunya. 

Kehidupan nyatapun terkadang begitu. Seperti saat aku bingung dan tidak habis pikir saat seorang teman yang berpakaian renang lengkap dan muslimah, tetap panik dan merasa pengen nangis karena merasa berdosa saat aku mengajak dia renang melebihi jam ladies day secara ga sengaja dan diliat beberapa laki2. Padahal aku selow2 aja. Awalnya aku sedikit merasa bahwa ia berlebihan. Lama-lama (sebulan kemudian) aku sadar, bahwa sebagai perempuan memang sebaiknya kita menjaga diri.

Hari ini aku membaca sebuah buku yang mengingatkanku dan menyadarkanku bahwa slogan “selow” itu agaknya tidak pas bagi seorang muslim. Atau setidaknya, harus tau bagaimana penempatan “selow” dalam kehidupan sehari-hari. Saat kita ditimpa musibah atau bermasalah dengan orang lain, ada baiknya kita rehat sejenak dan berfikir selow dulu biar ga gegabah. Atau saat kita ingin marah atau bersedih, selow menjadi motto hidup yang super pas.

Tapi saat hal terlihat sepele tapi penting dalam islam, janganlah kita terjebak dengan selow layaknya kita sudah dijamin jadi penghuni surga atau mendapatkan Ridho Allah. Sebagai contohnya begini:

  1. Khalifah umar gak selow saat ia di kantornya ngobrolin masalah keluarga tapi ia memakai lampu kantor. “Karena lampu ini dibayar oleh negara” katanya. Padahal mah cuman oh cuman lampu doang kata kita si pemilik motto hidup “slow” mah.
  2. Saat Nabi Musa sembuh dari sakit setelah makan obat, Allah memberinya kembali penyakit itu. ‘Cuman’ karena Nabi Musa berterima kasihnya ke obat. Atulah, bilang “makasih ya, obat” doang, tuh udah termasuk musyrik. Pun bukankah kalau di Islam mah kalimat “Tuhan, Allah, Islam, Rasul” itu adalah kalimat sakral yang ga boleh seenak mulut kita diejek-ejek meski bercanda dan boongan?
  3. Seorang anak perempuan penjual susu di jaman kehalifahan Umar, ia melarang ibunya mencampurkan susu dengan air karena ia merasa menipu pembeli. “yaelah selow, orang pada gatau ini” kata ibunya. Lalu Umar mendengar dan menikahkan anak perempuan itu dengan anak laki-lakinya karena ia jujur.

Kenapa sih orang Islam itu riweuh kaya gitu segala? Karena kita percaya bahwa Allah SWT adalah Pencipta kita yang memiliki semuanya. Diri dan harta juga keluarga hanyalah titipan yang akan dipertanggung jawabkan jika mereka rusak. Sama halnya dengan setiap nafas dan waktu milik kita. Jaga semua hal yang bukan milik kita ini, agar saat kembali, Allah juga ga nge selowin kita pas di padang mahsyar.