With & Without Helper

Diusia 20an ini aku merasakan bisa banyak bilang “OH” akan takdir yang dulu dialami. Juga bisa menyimpulkan beberapa kejadian dan pelajaran, utamanya yang terjadi di rumah. Benar kata pepatah kalo pengalaman adalah guru yang terbaik!! 

Salah satunya mengenai pengasuh atau pembantu bahasa kasarnya mah. Berhubung aku dan 2 adik umurnya deket2, jadi sejak kecil, dirumah selalu ada yang bantuin dirumah hingga aku SMA-kuliah, baik yang ngasuh ato beresin rumah.

Dulu sih berasa biasa aja, sekarang baru kerasa ‘dampak’ dari hal itu. Yang mana dulu ga ada mikirin kamar berantakan, cucian piring numpuk, bahkan sesederhana lupa naro bekas makan di kamar itu ga kepikiran fatalnya kayak apa. Secuek itu karena emang bakal ada yang beresin.

Setelah sekarang kami memutuskan ga pake pembantu, karena londrian deket dan urusan selain nyuci baju dan nyetrika mah ringan buat dikerjain bareng, juga usia kita yang gede-gede, kerasalah dampaknya..

Waktu kecil yang kurang ngeuh mengenai kebersihan rumah membuat kami (utamanya adik2) jadi merasa ga bertanggung jawab akan apa apa yang terjadi. Setidaknya dampak dari yang dilakukan diri sendiri jadi ga kepikiran. 

Misal skrg saat ga ada yg bantu kadang lampu wc mereka lupa dimatiin, kopi dikamarnya adik ke3 bisa didiemin berhari2 sampe bau (dan sengaja aku diemin biar sadar kalau itutuh bau, EH ga sadar2), bahkan laptop aku kalo dipinjem ga pernah dimatiiin!!! Hal hal tersebut bikin ingin teriak ALLAHUAKBAR Karena usianya udah SMA dan dimasa depan akan jadi ibu rumah tangga tapi masa lebih jorok dari kosan lelaki!!!! (ga deng ga pernah liat) tiap hari sejak dulu kerjaan aku hanya geleng2 kepala dan nyindir2, tapi sekalinya terlalu kasar, ia akan ngurung diri dikamar, pundung dan aku yang dimarahi oleh seisi rumah, 0k. Tapi disisi lain kadang dia rajin juga sih dg catatan kalau lagi mood (biar ga terkesan negatif2 amat ni tulisan hehe).

Meski kita udah ga menggunakan jasa yang bantuin tapi kayaknya dialam bawah sadar mereka masih merasa ada yang bakal beresin piring kotor, matiin lampu kamar, atau nyimpenin barang2 yang mereka lupa naro dimana. Kebiasaan ini ga bisa dengan semalam terbentuk dengan cara aku ayah mamah cerita dan ngasih ceramah panjang. Ga segampang itu. 

Apalagi adik yang udah usia SMA dan sempet jadi bungsu 15 tahun. Usia yang udah besar ternyata ga serta merta membuat orang jadi sadar, kecuali dihimpit oleh kebutuhan kayak harus ngekos sendiri atau dll. Mungkin ia butuh waktu untuk ‘ngeuh’ sendiri. Tahun ini ia akan kuliah yang ada kemungkinan diluar kota, mau ga mau kebiasaan buruk ‘cuek” nya harus diilangin.

Aku juga pas SMA, di waktu ‘peralihan’ antara ada mbak dan ga ada, banyak banget dimarahin mamah karena banyak melakukan hal yang ga disadari kayak lupa nyalain lampu luar, lupa nutup gorden, ga ngeuh dirumah ga ada nasi padahal aku doang yang dirumah, naro tempat bekel di tas berhari2, dsb. Mungkin karena aku kasian banget liat mamah dan karena aku anak pertama, maka himpitan itu yang bikin aku ngesadar2in diri sendiri.

Pembiasaan rasa “tanggung jawab” kayaknya sih ya harus sejak kecil sehingga akan masuk ke alam bawah sadar dan ga jadi beban untuk dilakukan sampai besar.

Aku akui mungkin hal hal ini karena waktu kecil ga terlalu disuruh untuk ‘abis makan, cuci piring sendiri’ atau ‘kalau kamarnya berantakan, rapihin’ atau ‘abis main, beresin sendiri’. Kalaupun iya, ga ada efek jera kalau kami melanggar dan kalaupun kami melanggar, teteup ada mbak mbak yang bakal nyuciin dan beresin.

Dampak lainnya masih ada, ga akan aku sebut karena dirasa ga akan aja (wkwk mengesalkan). Menurut aku sih, ga masalah sebuah keluarga untuk memakai jasa pembantu atau pengasuh. Tapi untuk menanamkan nilai nilai tanggung jawab ke anak anak dan memikirkan ‘hukuman’ kalau melanggar dirasa tetep sangat perlu. Sepertinya kalaupun ada pembantu dan pengasuh, itu untuk bantu yang seperlunya aja dan jangan sampe bikin anak anak berasa princess yang minum aja diambilin.

Buktinya banyak orang lain dan keluarga lain yang meski pembantunya selalu ada tapi orangnya tetep bertanggung jawab sama apa yang ia lakuin.

Aku bicara gini bukan ga pake fakta karena kalo kamu mo ngatain akan bilang ‘lah kamu belom jadi ibu’. At least pengalaman ini aku rasakan saat aku jadi ‘anak’ gitu. Aku juga ga nyalahin ayah mama, karena saat aku lahir mereka masih jadi ayah ibu baru (ga nyambung ya) dan berbagai latar belakang lain yang tak perlu disebut. 

Begitulah unek2 malam ini semoga menginspirasi.


Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s